Cari:
• Radzi: Jumpa Lagi China
Perasan kami agak suram, keadaan menjadi kelam. Kosong dan tiada kata-kata mampu dilafazkan. Itulah yang kami rasakan. Saat perpisahan pasti berlaku. 9 hari kami mengembara dan menjelajah ke merata destinasi yang menakjubkan di China. Kami ke bandar Xiamen, Quanzhou, Xi'an dan Beijing! Pastinya setiap bandar ini mempunyai keistimewaan yang tersendiri. Dengan panorama yang mempersonakan, bandar-bandar ini juga kaya dengan budaya dan sejarahnya.
• Radzi: Melawat ke CRI
Beijing! Ibu negara bagi tanah besar China. Manusia, bangunan dan kenderaan saling melengkapi di bandaraya ini. Masa bagaikan bergerak pantas selari dengan kemajuan bandaraya ini. Siang dan malam seakan sama, tiada bezanya. Kota ini bagaikan bernyawa setiap detik dan waktu. Itulah persepsi kami pada kota mewah ini. Ya, sememangkan kami kagum dan bangga apabila dapat menjejakkan kaki di sini.
• Radzi: Mendaki Gunung Huashan
Hari dan masa berlalu terlalu pantas. Hari ini sudah masuk hari ketujuh kami berada di bumi China yang indah permai. Tinggal dua hari sahaja untuk kami mengembara dan melakukan penggambaran dokumentari Galeri Nasional RTM di sini. Rasa rindu yang sangat pada teman dan keluarga di Malaysia. Tetapi rasa lebih berat untuk meninggalkan tanah besar ini. Kami sudah jatuh cinta padanya!
• Farah: Yang Ingin Menawan Jadi Tertawan
Hari ini kami melawat ke sebuah destinasi pelancongan di luar bandar Xi'an, iaitu sebuah gunung yang dikatakan salah satu daripada lima gunung yang paling cantik di China. Huashan namanya, dan hajat hati ini ingin menawan puncaknya. Cuaca yang bergerimis menjadikan suasana di Huashan seolah-olah cerita dongeng yang penuh misteri. Dari jauh gunungnya tidak kelihatan sama sekali, bersembunyi di sebalik kabus yang tebal. Hanya apabila tiba di kakinya, barulah batu-batu dan terjal tinggi dapat dilihat.
• Radzi: Menjejak Bandar Xi'an
Selepas menunaikan solat sunat tahiyatul masjid, kami sempat menunaikan solat maghrib secara berjemaah. Jika di Malaysia masjid biasanya dihiasi dengan ayat-ayat al-Quran yang dibuat dari batu mar-mar, di Masjid Xi'an, ayat al-Quran dipahat pada kayu dan berada di dinding masjid. Di bahagian bawahnya pula adalah tafsiran dengan tulisan Cina. Pengalaman dapat merebahkan dahi dan menyembah Allah S.W.T di sini nyata menimbulkan rasa keinsafan pada diri kami. Allahuakhbar!
• Nadrizah: Jatuh Cinta dengan Kota Xi'an
Pertama kali saya menjejakkan kaki di bandar Xi'an, saya rasa sudah jatuh cinta dengan kota ini. Udaranya lebih dingin berbanding daerah Quanzho. Saya dimaklumkan bahawa komuniti Islam lebih ramai di sini iaitu dari etnik Hui. Ada juga kelihatan rakyatnya yang berkopiah putih dan bertudung berjalan-jalan di sekitar kota ini. Namun, saya masih lagi menjejaki kesan-kesan peninggalan Islam di sini.
• Farah: Bertemu Kembali, Wahai Kota Xi'an!
Kota Xi'an ini sememangnya tidak asing lagi bagi saya, memandangkan ini kali ketiga saya melawatnya. Namun begitu, masih banyak yang boleh saya pelajari mengenainya, contohnya industri makanan halal tempatan. Sempena tema "Kembara Muslim", memang sesuailah kami mengadakan pertemuan dengan seorang tokoh peniaga Islam Xi'an, Tuan Haji Abu Bakar Sha Pengcheng. Beliau merupakan presiden Syarikat San Bao Shuang Xi dan mempengerusikan Dewan Perniagaan Syarikat-syarikat Islam Xi'an serta pelbagai pertubuhan lain.
• Radzi: Melawat ke Kota Purba Xi'an
Empat hari sudah berlalu, hari ini merupakan hari kelima kami berada di Tanah Besar China. Jika ditanya perasaan kami, pastinya semakin teruja dan lebih bersemangat bagi meneruskan eksplorasi Kembara Muslim di China. Hati kami semakin dekat dengan Negara ini. Budaya, keindahan alam dan kemajuannya membuka mata kami untuk melihat dan mengenali lebih dekat lagi negara yang mempunyai penduduk lebih daripada 1.3 billion ini.
• Patung Terracota Qin Shi Huang: Peninggalan Sejarah Kuno yang Patut Masuk dalam Daftar Keajaiban Dunia
Sekarang saya mengerti kenapa Pasukan Terracota yang menggambarkan pasukan kaisar pertama Tingkok, Qin Shi Huang begitu istimewa dan mampu menarik pengunjung dari segala penjuru dunia. Sesaat setelah saya memasuki gedung utama dengan luas sekitar 1,5 ha, saya langsung tercengang karena takjub. Barisan pasukan dan kuda terracota terjajar rapi diruangan yang menyerupai hanggar ini memang berbeda dengan yang pernah saya lihat difoto maupun tayangan ditelevisi. Setiap patung dibuat dengan begitu detil dan seukuran manusia dewasa.
• Derwin Sisuwanto: Berkunjung ke perusahaan makanan halal kota Xi'an
20 September, rombongan wartawan kembali melanjutkan perjalanan liputan Tiongkok Muslim tour pada hari kedua di kota xian berkunjung ke perusahaan makanan halal sanbao shuangxi ,sesampai di perusahaan makanan halal sanbao shuangxi. rombongan wartawan lansung disambut oleh presiden direktur Perusahaan sanbao shuangxi Sha peng cheng, setelah itu rombongan wartawan lansung melakukan wawancara dengan beliau di ruang rapat.
• Rukin Firda: Pengusaha Muslim Sukses
Mayoritas warga negara Tiongkok memang dari etnis Han. Namun, etnis-etnis minoritas pun mendapat kesempatan yang sama, termasuk kesempatan dalam bidang ekonomi. Misalnya mendirikan perusahaan.
Tidak sedikit warga etnis minoritas yang berhasil di bidang ekonomi. Salah satunya adalah Sha Penceng dari etnis Hui yang beragama Islam. Penceng adalah pemilik kelompok usaha Sanbaoshuangxi yang berpusat di Xi'an, Provisi Shaanxi.
• Agung Supriyanto: Oh...Masjidku
Berdiri kokoh di tengah kota Xian, di antara bangunan dan gedung-gedung tinggi yang menjulang, di tengah sibuknya orang-orang mengejar harapan dan cita- cita berdiri kokoh sebuah masjid. Begitu memasuki area masjid seorang laki-laki tua menyapa dengan ucapan salam, setelah berbincang-bincang di temani teman yang bisa berbahasa mandarin, kami melangkah melanjutkan melihat-lihat suasana masjid Xian Great Mosque.
• Farah: Menuju ke Kota Purba
Hari ini kami meninggalkan kawasan selatan China untuk ke kota bersejarah Xi'an. Walaupun ini bukan kali pertama saya ke Xi'an, bahkan kali ketiga menjejakkan kaki ke kota kuno ini, keterujaannya sukar sekali dibendung. Pemandangan yang dilihat selama satu jam perjalanan dari lapangan terbang ke pusat bandar Xi'an, serta keadaan di bandar Xi'an sendiri tidak begitu banyak berubah berbanding kali terakhir saya sampai ke sini. Namun, kali ini rasanya lebih ramai pelawat di bandar ini memandangkan cuaca sekarang amat sesuai untuk berjalan-jalan.
• Radzi: Syiar Islam di Bumi China
Kembara kami hari ini memberi fokus bagaimana agama Islam mula bertapak di tanah besar China dan juga melihat seni kebudayaan masyarakat tempatan. Lokasi pertama di Lorong Tong Zhen, wilayah Fujian, rombongan media Malaysia dan Indonesia dibawa melihat persembahan patung boneka. Menariknya persembahan yang dijayakan anak-anak tempatan Quanzhou ini tidak ubah seperti wayang kulit di Malaysia. Cara ia dimainkan ialah dengan mengawal boneka tersebut menggunakan tali dan diiringi dengan alunan muzik tradisional. Setiap cerita yang disampaikan mempunyai mesejnya tersendiri.
• Nadrizah: Catatan Perjalanan di Quanzhou
Hari ini merupakan hari terakhir media Malaysia dan Indonesia tinggal di Quanzhou. Di sebelah pagi, kami telah pergi ke sebuah tempat yang agak terpencil dari kota... Selepas itu, kami dibawa ke satu tempat yang sangat saya nantikan iaitu makam pengikut Rasulullah S.A.W.Makam ini sangat dijaga rapi di sini. Satu kesan yang paling bersejarah. Alhamdulillah, saya berpeluang menyedekahkan Al-Fatihah bagi kedua-dua utusan Rasulullah ini.
• Farah: dari Boneka Bertali ke Kawasan Perindustrian
Pada awal pagi, kami dibawa melawat ke pejabat Kumpulan Kesenian Boneka Bertali Qianzhou. Ketika berbual-bual bersama encik Wang, ketua kumpulan tersebut, kami dimaklumkan bahawa seni ini berasal dari kawasan pedalaman China dan dibawa ke Quanzhou oleh penduduk yang ingin melarikan diri daripada peperangan yang sering berlaku di kawasan tersebut. Setelah itu, seni ini berjaya berakar umbi sehingga menjadi bersinonim dengan bandar Quanzhou.
• Rukin Firda: Boneka Marionette Menulis Mandarin
Menulis huruf mandarin dengan indah bukanlah hal yang mudah. Demikian juga dengan memainkan boneka marionette. Perlu latihan yang tekun dan lama agar bisa menggerakkan boneka tersebut agar bisa bergerak layaknya manusia. Agar bisa menggerakkan boneka tersebut, pemain marionette harus menarik banyak tali. Masing-masing mengendalikan bagian tubuh tertentu dan untuk gerakan tertentu pula. Belum lagi berat boneka yang bisa membuat pundak pegal jika terlalu memainkannya.
• Beverly Gunawan: Antusiasme Generasi Muda pada Seni Budaya Tradisional
Wayang golek? Wayang orang? Atau mungkin boneka saja? Saya awalnya mengalami kesulitan menerjemahkan kesenian budaya asal Quanzhou yang satu ini, namun akhirnya saya memutuskan boneka marionetlah yang paling tepat. Boneka berbentuk manusia ini, bisa bergerak layaknya manusia dengan menggunakan benang-benang yang dikendalikan oleh si dalang.
• Agung Supriyanto: Berziarah di Makam Sahabat Nabi di Quanzhou
Sangat bangga bagi saya bisa berziarah di makam sahabat nabi Muhammad di kota Quanzhou hari ini, sesama orang muslim kami wajib saling mendoakan walaupun saya sendiri tidak tahu sebenarnya siapa sosok yang saya kirim doa ini. Memasuki area makam kami harus menaiki beberapa anak tangga, setelah melewati persimpangan kami mengikuti petunjuk arah, di papan tertulis makam muslim. Setelah jalan beberapa meter tampak di depan semacam gapura, setelah naik beberapa anak tangga baru terlihat dua nisan berdampingan, yang di sekitarnya ada beberapa batu yang di ukir lafal huruf arab.
• Derwin Sisuwanto: Jejak Makam Utusan Nabi Muhammad di Quanzhou
18 September Pagi, rombongan wartawan kembali melanjutkan perjalanan liputan Tiongkok Muslim tour pada hari kedua di kota Quanzhou berkunjung ke makam suci utusan nabi Muhammad.
• Radzi: Pengalaman Hari Pertama di Quanzhou, Terbaik dari Ladang
Hari ketiga di China, kami menjelajah ke bandar Quanzhou! Perjalanan kami dari Xiamen ke Quanzhou mengambil masa kira-kira sejam melalui jalan darat. Sepanjang perjalanan, kami dapat melihat pemandangan indah di samping udaranya yang sangat nyaman.Quanzhou atau nama lainnya 'Zaitun' merupakan salah satu daripada bandar bersejarah dan mempunyai budayanya yang tersendiri. Ia juga terkenal sebagai bandar pelabuhan selain mempunyai kuil-kuil kuno dan masjid-masjid yang sangat terkenal di serata dunia.
• Nadrizah: Kembara Muslim di Quanzhou
Hari Ketiga Kembara Muslim 2012 , kumpulan media dari Malaysia dan Indonesia bepindah pula ke daerah lain iaitu sebuah bandar yang cukup kecil (Quanzhou). Di sini, tersimpan sejarah-sejarah peninggalan Islam di beberapa kawasan. Secara ringkasnya, Quanzhou merupakan sebuah pelabuhan besar China sejak Dinasti Tang lagi dan hubungan yang wujud antara Arab, China, India dan Malaysia menjadi platform umat Islam terdahulu menyebarkan agama suci ini. Jadi tidak hairanlah jika terdapat kesan-kesan penyebaran Islam di Bandar kecil ini.
• Farah: dari Xiamen ke Quanzhou
Awal hari ini terpaksa kami ucapkan selamat tinggal kepada bandar Xiamen yang cukup menawan. Walaupun berat rasanya hati, tetapi pengembaraan mesti diteruskan. Setelah menaiki bas selama satu jam setengah, kami tiba di bandar Quanzhou yang nampaknya lebih kecil, tetapi tidak kalah hebatnya baik dari segi ekonomi dan perdagangan, mahupun sejarahnya.
• Rukin Firda: Bertemu Saudara Sesama Muslim di Quanzhou
Agama Islam mengajarkan bahwa sesama muslim (penganut Islam) adalah bersaudara. Hal itu terasa sekali ketika saya berkunjung ke kota Quanzhou di Provinsi Fujian. Di kota pelabuhan ini, banyak sekali jejak-jejak Islam yang bisa dilihat. Bisa dimaklumi karena Pelabuhan Quanzhou di masa lalu adalah pelabuhan utama yang menjadi titik awal Jalur Sutera rute samudra. Bahkan dari kota inilah Laksamana Cheng Ho mengawali pelayaran kelimanya mengelilingi dunia.
• Derwin sisuwanto: Quanzhou Kota Budaya Islam
17 September pagi, rombongan wartawan melanjutkan perjalanan menuju kota Quanzhou yang ditempuh dengan perjalanan 1jam dari kota Xiamen. Sesampai di hotel Quanzhou Zaitun hotel, pemandangan bangunan khas timur tengah di samping hotel terlihat jelas gedung museum budaya islam menjulang tinggi, dan ketika rombogan wartawan masuk ke dalam museum itu, didalamnya tersimpan puluhan koleksi batu nisan islam dari berbagai Negara.
• Beverly Gunawan: Indahnya Hidup Damai dalam Perbedaan
Setelah perjalanan kurang lebih 2 jam dari kota Xiamen, tibalah saya di Quanzhou, salah satu kota dengan budaya Muslim terkuat di Provinsi Fujian. Saya pun terpukau melihat perkembangan di Tiongkok; jalan raya yang lebar dan teratur, pembangunan infrastruktur yang maju, dan lalu lintas yang tertib. Saya pun mulai sibuk mengambil gambar untuk kenangan-kenangan dan berbagi cerita dengan keluarga di tanah air.
• Agung Supriyanto: Berkarya untuk Rakyat
Setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih satu jam dari Xieman ke Quanzhou, sampailah kami di kota Quanzhou. Kota yang di kenal dengan kota pedagang, Di sepanjang perjalanan kami di suguhkan pemandangan yang sangat berbeda dengan apa yang biasa kita lihat di Indonesia. Jarak antara kota Xieman dengan kota Quanzhou secara geografis sebenarnya cukup jauh, tapi karena perhatiannya pemerintah China terhadap rakyatnya yang begitu besar, jarak yang cukup jauh itu bisa kami tempuh dengan waktu yang tidak terlalu lama.
• Radzi: Kembara Muslim di Bumi China Bermula!
Tanggal 15 Sept 2012, kami memulakan perjalanan Kembara ini. Krew dari RTM disertai krew TV Al-Hijrah berlepas ke Xiamen jam 4.55 petang dengan menaiki penerbangan Xiamen airways. Selepas hampir empat jam perjalanan dari KLIA, kami selamat tiba di Bandar Xiamen. Keesokan hari, kami bersama krew dan wartawan daripada Indonesia memulakan jelajah di Bandar Xiamen. Lokasi yang pertama ialah Pulau Gulangyu. Perjalanan ini hanya memakan masa 10 minit dengan menaiki feri. Sememangnya sungguh indah ciptaanTuhan. Dengan berlatarbelakangkan pemandangan laut, suasana di sini cukup mempersonakan.
• Nadzirah: Lawatan ke Pulau Gulangyu
PULAU GULANYU Pulau yang menyimban pelbagai searah dan budaya. Cuaca di daerah ini 30, iaitu tidak terlalu berbeza dengan Malaysia. Pertama kali menjejakkan di Bandar Xiamen, saya sungguh teruja melihat pemandangan yang sangat cantik.(Subhanallah). Untuk ke Pulau Gulangyu, kita perlu menaiki feri yang mengambil masa kira 5 minit sahaja. Sampai di Gulangyu, hati tertanya apa sebenarnya yang menarik di sini? Sedangkan yang ada hanyalah bangunan lama dan tiada langsung kenderaan bermotor.
• Farah: Melawat ke Xiamen
Sebaik sahaja melangkah turun dari bas, serta-merta kami dibelai oleh bayu laut yang nyaman dan berbau kemasin-masinan. Hari ni hari pertama berjalan-jalan di bandar Xiaman. Cuaca cerah, langit pun biru. Seolah-olah Xiamen sendiri mengalu-alukan kedatangan kami. Destinasi untuk hari ini adalah sebuah pulau yang bukan sahaja kaya dengan pemandangan alam semula jadi yang indah, tetapi juga mempunyai pelbagai tarikan lain seperti taman dan muzium. Untuk sampai ke pulau Gulangyu tersebut, kami menaiki feri selama beberapa minit.
1 2
   Webradio
Siaran Bahasa Melayu:
Jadual Siaran

• Awan berwarna Merah di Tembok Besar China

• PM Li Sampaikan Laporan Kerja Kerjaan dalam NPC
Lagi>>
© China Radio International.CRI. All Rights Reserved.
16A Shijingshan Road, Beijing, China